Scroll untuk baca artikel
Example 425x400
Berita Hukum

Timbang Nasib Cukong Belitung, Franki yang Bakal Diciduk Paksa Akibat Dugaan Korupsi

36
×

Timbang Nasib Cukong Belitung, Franki yang Bakal Diciduk Paksa Akibat Dugaan Korupsi

Sebarkan artikel ini
Gambar Suasana Penggeledahan Rumah Milik Ajaw Ortu Tersangka Ryan di Belinyu Beberapa Waktu Lalu.

PANGKALPINANG, GirPos.com – Tersangka Franki bos PT Green Forestry Indonesia (GFI) dan PT Biliton Plywood Belitung sudah 2 kali mangkir dari panggilan penyidik Pidsus Kejaksaan Tinggi Bangka Belitung atas dugaan tipikor melakukan pemanfaatan tanah negara tanpa hak di Mentigi, Padang Kandis dan Tanjung Kelumpang, Belitung tahun 2009-2023.

Diketahui pemanggilan pertama selaku tersangka pada tanggal 14 Maret 2024. Selanjutnya atas permintaan Franki sendiri melalui penasehat hukum- diundur pada Rabu, 20 Maret 2024.

Menariknya ternyata Franki tetap saja mangkir. Parahnya mangkir tersebut tanpa disertai alasan apapun.

Akhirnya tak pelak Kajati Bangka Belitung, Asep Maryono mengingatkan supaya Franki sebagai warga negara yang baik untuk patuhi proses penegakan hukum yang sedang berlangsung.

BACA JUGA  Berikan Bantuan Hukum Kepala Pekon, APDESI Pringsewu MoU dengan Advokat Nurul Hidayah

Bila patuhi proses penegakan hukum yang berlaku menurut Asep penyidik pun akan bijaksana. Sehingga tak perlu melakukan penangkapan paksa seperti yang pernah dilakukan kepada tersangka cukong timah Belinyu tak lain Ryan Susanto anak Sung Jauw als Ajaw beberapa waktu lalu.

Dimana Ryan diciduk di tengah jalan antara kampung Cit dan Sungailiat guna menuju bandara Depati Amir.

“Kita pantau terus keberadaan tersangka. Bila tak kooperatif tentu langkah tegas atas nama hukum akan kita tempuh,” tegas jaksa nomor satu di Bangka Belitung.

Penasehat hukum dari tersangka Franki yakni Ari Setiawan Niti Sumita dari kantor advokat Haris Satiadi and Partner Jakarta, Franki saat pemanggilan awal yang lalu sempat membocorkan keberadaan klienya di Jakarta. Klienya disebutkan sakit sehingga butuh istrahat.

BACA JUGA  Sosialisasi Babel Beragama Ganjar Mafud Bersama Ibu-ibu Majlis Taklim Kelurahan Selindung

“Kita meminta agar pemanggilanya diundur,” tukasnya.

Sebelumnya penyidik telah menaikan status penyidikan atas dugaan korupsi pada PT GFI yang diduga telah melakukan pemanfaatan tanah negara tanpa hak di Mentigi, Padang Kandis dan Tanjung Kelumpang, Belitung tahun 2009-2023. Kerugian negara dalam pusaran perkara mencapai Rp 20 milyar. (Red).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Example 728x250